Pemprov Riau Kembali Terima Pengakuan WBTB dari Pusat
Home | Otonomi | Pendidikan | Ekonomi | Kesehatan | Olahraga | Teknologi | Hukum | Lingkungan | Religion | Gaya Hidup | Politik | Kampus
>> Hot News
     
Minggu, 06 Oktober 2019 06:10:13
Pemprov Riau Kembali Terima Pengakuan WBTB dari Pusat
KETERANGAN GAMBAR :
Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Riau Raja Yoserizal Zein,

UTUSANRIAU.CO, PEKANBARU - Pemerintah pusat kembali memberikan pengakuan sebanyak enam Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Provinsi Riau. 

Pengakuan berupa sertifikat yang langsung diserahkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI tersebut akan diterima Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar di Istora Gelora Bung Karno pada Selasa (8/10/19) nanti.

Demikian disampaikan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Riau Raja Yoserizal Zein, Jumat (4/10/19). Menurut Raja Yoserizal, nantinya pada acara apresiasi penetapan Warisan Budaya Tak Benda 2019 itu, juga ditampilkan tarian Zapin Siak Sri Indrapura dari Kabupaten Siak. 

"Alhamdulillah, nanti pada tanggal 8 Oktober, Gubernur Riau pak Syamsuar akan menerima sertifikat pengakuan langsung. Nanti Zapin Siak Sri Inderapura juga akan ditampilkan di hadapan menteri," kata Yoserizal.

Adapun keenam pengakuan WBTB tersebut yakni Buwong Kuayang dan Tari Cegak juga dari Rokan Hulu. Dikei Sakai dan Zapin Siak Sri Indrapura dari Siak, Syair Surat Kapal dari Indragiri Hulu serta Tepung Tepung Tawar Riau atas nama Provinsi Riau.

Menurut Yoserizal lagi, usulan pengakuan WBTB sebenarnya ada sebanyak 61 usulan dari berbagai daerah di Riau. Hanya saja dalam usulan itu, banyak tidak dilengkapi dengan kajian dan pendukung dari WBTB itu sendiri. Sehingga setelah diproses, diverifikasi ternyata hanya enam yang layak memenuhi syarat sebagai WBTB. 

"Ada kabupaten mengusulkan dua puluh, tapi tak ada kajian. Ada juga kabupaten saat tim verifikasi memita sidang selanjutnya untuk memperjelas kabupaten tak mampu memenuhinya. Kelengkapannya itukan kajiannya harus lengkap, videonya mesti original, fotonya juga, yang jadi masalah itu. Akibatnya sampai penetapan, cuma enam ditetapkan," papar Yose. 

Meski begitu, Yose yang juga dikenal sebagai budayawan Riau ini tetap bersyukur dengan adanya pengakuan tersebut. Namun ke depan, diharapkan pemerintah daerah melalui instansi terkait bisa lebih memakismalkan lagi perannya dalam mengangkat budaya Riau ke tingkat nasional bahkan internasional.

Dari catatan Dinas Kebudayaan Riau, WBTB pertama didapat Riau pada 2013, yakni Tenun dari Siak. Kemudian pada 2015 pengakuan WBTB kembali didapat. Yakni Koba dari Rokan Hulu, Pacu Jalur dari Kuantan Singingi serta Menumbai dari Pelalawan. 

Selanjutnya pada 2016, ada juga pengakuam WBTB untuk Riau, yakni. Bedewo Bonai dari Rokan Hulu, Calempong Oguong dari Kampar, Debus dari Inhu, Nyanyi Panjang dari Pelalawan, Randai Kuantan dari Kuantan Singingi dan Joget Sonde dari Meranti.

Pada 2017 ada Batobo, Rumah Lontiok, Silat Perisai,  Sijobang Buwong Gasiong masing-masing dari Kampar. Manongkah dari Indragiri Hilir. Onduo Rokan dari Rokan Hulu. 

Perahu Beganduang dari Kuantan Singingi, Zapin Api dan Zapin Meskom dari Bengkalis. Selembayung dan Tunjuk Ajar Melayu atas nama Provinsi Riau.

Selanjutnya untuk WBTB 2018, yakni. Silek Tigo Bulan, Ratik Bosa / Ratik Togak, Lukah Gilo Riau masing-masing daei Rokan Hulu. Ghatib Beghanyut, Syair Siak Sri Indrapura dari Siak. Tari Gendong atas nama Siak, Meranti dan Bengkalis. 

Kemudian Kayat Kuansing/Kayat Rantau Kuantan serta Silat Pangean dari Kuantan Singingi, Nandung Indragiri Hulu dari Indragiri Hulu). Ada juga Belian dari Pelalawan, Basiacuong, Pantun Atui, Badondong serta Kotik Adat Kampar masing-masing dari Kampar.**mcr/urc

 
INFO TERKAIT 
 Minggu, 20 Oktober 2019 12:10:55
32 Paguyuban FPK Pelalawan Meriahkan Karnaval Kebudayaan Provinsi Riau
 Sabtu, 19 Oktober 2019 06:10:35
Dua Lagu Penyanyi Asal Pekanbaru Aci Cahaya Jadi Soundtrack Film Ajari Aku Islam
 Sabtu, 12 Oktober 2019 03:10:07
Festival Budaya Bahri tahun 2019 Pantai Selat Baru
 Jumat, 11 Oktober 2019 03:10:35
DPD RI Akan Perjuangkan Pelestarian Kearifan Lokal
 Kamis, 10 Oktober 2019 09:10:20
Parade Kebudayaan Betawi di Gedung Parlemen
 
Isi Komentar
   
Peringatan : Dilarang menulis komentar berbau SARA, fitnah, & menistakan. Penulis bertanggung jawab penuh atas komentarnya dalam forum ini, terimakasih
   
Nama*
Pesan*
 
   
  Komentar Pembaca