×
Berantas Mafia Tanah, Johan Budi Sarankan BPN Gandeng KPK

nasional | Jumat, 8 Januari 2021

Anggota Komisi II DPR RI Johan Budi

UTUSANRIAU.CO, JAKARTA - Anggota Komisi II DPR RI Johan Budi menyarankan Badan Pertanahan Nasional (BPN) untuk menggandeng Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk memberangus mafia tanah. Menurutnya KPK tidak hanya mempunyai fungsi penindakan, tapi juga pencegahan.

"Saya sangat yakin, dengan keterlibatan KPK, akan bisa membantu mengurangi mafia tanah, " ujar Johan Budi melalui keterangan tertulisnya di Jakarta, Kamis (8//1/2021).

Mantan jubir KPK itu tak memungkiri  mafia tanah itu ada, tapi tidak terlihat. Karenanya ia menila sangat sulit memberangus mafia tanah. "Saya mengusulkan kepada BPN untuk menggandeng KPK, " ujarnya.

Di sisi lain, Johan menilai transparansi dan keterbukaan informasi BPN kepada masyarakat sangat penting. Baik itu informasi yang berkaitan dengan pelayanan BPN, termasuk persyaratan dan waktu yang dibutuhkan untuk pengurusan sertifikat, serta biaya yang harus dibayar oleh pemohon.

"Ini sangat penting agar masyarakat atau pemohon tidak mudah dibohongi makelar. Dengan kata lain, hal itu bisa menghapus atau paling tidak bisa mengurangi adanya makelar-makelar, bahkan mafia pertanahan, " ujarnya.

Meski demikian, politisi dari Fraksi PDI-Perjuangan ini juga mengapresiasi langkah-langkah yang dilakukan BPN untuk terus meningkatkan kualitas pelayanan, bahkan memperbaiki diri.

"Salah satunya dengan sistem online, yang menurutnya untuk mengurangi interaksi antara pemohon dan pegawai BPN itu sendiri sehingga bisa mengurangi pungli (pungutan liar), " ujarnya.

Johan Budi menambahkan pihaknya juga mengapresiasi sosialisasi di mal-mal yang dilakukan BPN, berupa sosialisasi tahapan dalam proses pengurusan sertifikat tanah. "Dengan demikian diharapkan masyarakat dapat semakin mengerti dan pada akhirnya bisa menghindari makelar tanah yang terkadang mereka adalah pegawai atau karyawan dari BPN itu sendiri, " katanya.**Bambang s